rubi hatiku

Monday, December 12, 2005

Apa yang dibaca?

Masa baca tu, sebut2lah nama sendiri yer...., kalau tak terasa
meremang,sama2lah kita lebihkan amal ibadat.

Bukanlah perkara yang mudah setelah mambaca atau menghafalnya begitu
sahaja sesungguhnya hanya amalan baik yg kita lakukan selama hidup di
dunia yg akan menjadi penyelamat, InsyaAllah.. WALLAHU A'LAAMM.

Bismillah hir rah man nir rahim.

Mahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa, Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa yang kecewa. Mahasuci Tuhan yang menjadikan lubang kubur sebesar-besar pengajaran untuk menjadi iktibar kepada orang yang lalai, dan sebesar-besar amaran kepada orang yang masih hidup. Ingatlah! Bahawa sekalian mahluk Allah akan jahanam dan binasa, melainkan zat Allah Taala. Ialah Tuhan yang Mahabesar kuasa menghukum, manakala kita sekalian akan kembali menghadap hadirat Allah Taala.

Wahai SAYA Bin IBU SAYA, wahai SAYA Bin IBU SAYA, wahai SAYA Bin IBUSAYA, hendaklah kamu ingat akan janji-janji Allah yang mana kamu ada
bawa bersama-sama dari dunia ini. Sekarang kamu telah menuju masuk ke
negeri Akhirat. Kamu telah mengaku bahawa tiada Tuhan yang disembah
dengan sebenar-benarnya melainkan Allah, dan bahawa senya Nabi Muhammad
itu Pesuruh Allah. Ingatlah wahai SAYA Bin IBU SAYA, apabila datang
kepada kamu 2 orang malaikat sebagai wakil Tuhan yang menemui kamu,
iaitu Mungkar dan Nakir, maka janganlah berasa gentar dan takut, janganlah kamu berdukacita dan risau serta janganlah kamu susah-hati dan terkejut.

Ketahuilah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawasanya Mungkar dan Nakir itu
hamba Allah Taala, sebagaimana kamu juga hamba Allah Taala. Apabila
mereka menyuruh kamu duduk, mereka juga akan menyoal kamu. Mereka berkata:

Siapakah Tuhan kamu?
Siapakah Nabi kamu?
Apakah agama kamu?
Apakah kiblat kamu?
Siapakah saudara kamu?
Apakah pegangan iktikad kamu?
Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu?

Di masa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat
dan sehabis-habis terang, tepat dan betul. Janganlah berasa gementar,janganlah cuak dan janganlah bergopoh-gapah, biarlah tenang dan berhati-hati.Hendaklah kamu jawab begini: Allah Taala Tuhanku, Muhammad nabiku,Islam agamaku, kitab suci Al-Quran ikutanku, Baitullah itu kiblatku,malahan solah lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, mengeluarkan zakat dan mengerjakan haji diwajibkan ke atas aku.

Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku, bahkan dari masa hidup hingga aku mati aku mengucap: "La ila ha illallah Muhammad dur rasulullah".Wahai SAYA Bin IBU SAYA tetapkanlah hatimu, inilah dia suatu dugaan yang paling besar. Ingatlah bahawa kamu sekarang sedang tinggal di dalam alam Barzakh, sehingga sampai satu masa kelak, kamu akan dibangunkan semula untuk berkumpul di Padang Mahsyar.

Insaflah wahai SAYA Bin IBU SAYA, bahawa senya mati ini adalah benar, soalan malaikat Mungkar dan Nakir di dalam kubur ini adalah benar, bangun dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar,berkumpul dan berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar, dihisab dan dikira segala amalan kamu adalah benar, minum di kolam air nabi adalah benar, ada syurga dan neraka adalah benar. Bahawa senya hari Kiamat tetap akan adanya,begitu juga Tuhan yang maha berkuasa akan membangkitkan semula orang-orang yang di dalam kubur.

Di akhirnya kami ucapkan selamat berpisah dan selamat tinggal kamu disisi Allah Taala. Semoga Tuhan akan memberi sejahtera kepada kamu. Tuhan jua yang menetapkan hati kamu. Kami sekalian berdoa mudah-mudahan Allah Taala menjinakkan hati kamu yang liar, dan Allah menaruh belas kasihan kepada kamu yang berdagang seorang diri di dalam kubur ini. Mudah-mudahan Tuhan akan memberi keampunan dan memaafkan kesalahan kamu serta menerima segala amal kebajikan kamu.

Ya Allah Ya Tuhan, kami merayu dan bermohon kepada Mu supaya tidak disiksa mayat ini dengan kemegahan penghulu kami Muhammad SAW.Subhana rabbika rabbil izati amma ya sifun wassallamu alal mursalinwalham dulillahi rabbil alamin.

Al-Fatihah..
Setiap yang bernafas, Pasti akan Mati - "Kullu nafsin za iqatul maut"

Firman Allah swt, "Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar berada di dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh,yang ingat-mengingati supaya mentaati kebenaran, dan yang ingat-mengingati dengan kesabaran."

Surah Al-A'sr
Dari Abdullah bin 'Amr R.A, Rasulullah S.A.W bersabda:"Sampaikanlah pesanku walaupunpun satu ayat..."

*"jika tidak dapat apa yang kita suka...belajarlah utk menyukai apa yang kita dapat.." *SoMeTiMeS GoOd PeOpLe Do EvIl ThiNgs....

Siapakah dia...

Siapakah orang yang sibuk?
Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu
solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi
Sulaiman a.s

Siapakah orang yang manis senyumanya?
Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa
musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil
berkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir
senyuman.

Siapakah orang yang kaya?
Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan
tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin?
Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada
sentiasa menumpuk - numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi?
Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun
masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.

Siapakah orang yang paling cantik?
Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?
Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa
amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata
memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?
Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak
membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal?
Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak
kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.

Siapakah org yg KEDEKUT ?
Orang yg kedekut ialah org yg membiar atau membuang email ini begitu
sahaja, malah dia tidak akan menyampaikan pula pada org lain

Siapakah dia...

Siapakah orang yang sibuk?
Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu
solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi
Sulaiman a.s

Siapakah orang yang manis senyumanya?
Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa
musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil
berkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir
senyuman.

Siapakah orang yang kaya?
Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan
tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin?
Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada
sentiasa menumpuk - numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi?
Orang yang rugi adalah orang yang sudah sampai usia pertengahan namun
masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan.

Siapakah orang yang paling cantik?
Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas?
Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa
amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata
memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit?
Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak
membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya.

Siapakah orang yang mempunyai akal?
Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak
kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka.

Siapakah org yg KEDEKUT ?
Orang yg kedekut ialah org yg membiar atau membuang email ini begitu
sahaja, malah dia tidak akan menyampaikan pula pada org lain

Renungan

Kalau tidak tabah dan ikhlas dalam menanggung kepayahan tidak akan mendapat kemenangan, Orang yang tidak tahan dikerumuni lebah tidak akan mendapat manisan - Zahid

Kaya adalah salah satu tujuan untuk bahagia, akan tetapi orang yang kaya ialah orang yang suka memberi bukannya baynak harta – Hukamak

Keadilan yang ada pada diri seorang raja, laksana membentuk mutiara. Meskipun yang empunya telah mati, tetapi mutiara itu tetap tinggal dengan cahayanya.

Kebajikan yang ringan adalah menunjukkan muka berseri-seri dan mengucapkan kata-kata lemah lembut. Jika tiada apa, lebih baik berdiam diri.

Kebesaran seseorang itu begantung dengan hatinya walaupun ia hanya sekeping hati – Saiyyidina Ali KAW

Sunday, December 11, 2005

Ayah.....

Suatu ketika, ada seorang anak perempuan yang bertanya
kepada ayahnya, tatkala tanpa sengaja dia melihat
ayahnya sedang mengusap wajahnya yang mulai
berkerut-merut dengan badannya yang
terbongkok-bongkok, disertai suara batuk-batuknya.

Anak perempuan itu bertanya pada ayahnya : "Ayah,
mengapa wajah ayah kian berkerut-merut dengan
badan ayah yang kian hari kian membongkok ?" Demikian
pertanyaannya, ketika ayahnya sedang berehat di beranda.

Si ayah menjawab : "Sebab aku lelaki."

Anak perempuan itu berkata sendirian : "Aku tidak
mengerti"...

Dengan kerut-kening kerana jawapan ayahnya
membuatnya termenung rasa kebingungan.

Ayah hanya tersenyum, lalu dibelainya rambut anaknya
itu, terus menepuk-nepuk bahunya, kemudian si ayah
mengatakan : "Anakku, kamu memang belum mengerti
tentang lelaki." Demikian bisik Si ayah, yang membuat
anaknya itu bertambah kebingungan.

Kerana perasaan ingin tahu, kemudian si anak itu
mendapatkan ibunya lalu bertanya kepada ibunya : "Ibu,
mengapa wajah Ayah jadi berkerut-merut dan badannya
kian hari kian membongkok? Dan sepertinya ayah menjadi
demikian tanpa ada keluhan dan rasa sakit ?"

Ibunya menjawab : "Anakku, jika seorang lelaki yang
benar-benar bertanggungjawab terhadap keluarga itu
memang akan demikian."

Hanya itu jawapan si ibu. Si anak itupun kemudian
membesar dan menjadi dewasa, tetapi dia tetap juga
masih tercari-cari jawapan, mengapa wajah
ayahnya yang tampan menjadi berkerut-merut dan badannya
menjadi membongkok?

Hingga pada suatu malam, dia bermimpi. Di dalam impian
itu seolah-olah dia mendengar suara yang sangat
lembut, namun jelas sekali. Dan kata-kata yang
terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian
kalimah sebagai jawapan rasa kebingungannya selama ini.

"Saat Ku-ciptakan lelaki, aku membuatnya sebagai
pemimpin keluarga serta sebagai tiang penyangga dari
bangunan keluarga, dia senantiasa akan berusaha untuk
menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa
aman, teduh dan terlindung."

"Ku ciptakan bahunya yang kuat dan berotot untuk
membanting-tulang menghidupi seluruh keluarganya dan
kegagahannya harus cukup kuat pula untuk melindungi
seluruh keluarganya."

"Ku berikan kemahuan padanya agar selalu berusaha
mencari sesuap nasi yang berasal dari titisan
keringatnya sendiri yang halal dan bersih, agar
keluarganya tidak terlantar, walaupun seringkali dia
mendapat cercaan dari anak-anaknya".

"Ku berikan keperkasaan dan mental baja yang akan
membuat dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia
merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi
keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup
kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan
dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya
dicurahkan demi keluarganya, dan yang selalu dia
ingat, adalah disaat semua orang menanti kedatangannya
dengan mengharapkan hasil dari jerih-payahnya."

"Kuberikan kesabaran, ketekunan serta kesungguhan yang
akan membuat dirinya selalu berusaha merawat dan
membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah,
walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan dan
kesakitan kerapkali menyerangnya".

"Ku berikan perasaan cekal dan gigih untuk berusaha
berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya,
didalam suasana dan situasi apapun juga, walaupun
tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya,
melukai hatinya.

Padahal perasaannya itu pula yang telah memberikan
perlindungan rasa aman pada saat dimana anak- anaknya
tertidur lelap. Serta sentuhan perasaannya itulah yang
memberikan kenyamanan bila saat dia sedang
menepuk-nepuk bahu anak-anaknya agar selalu saling
menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk
memberikan pengertian dan kesedaran terhadap
anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang,
walaupun seringkali ditentang bahkan dikotak- katikkan
oleh anak-anaknya."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk
memberikan pengetahuan dan menyedarkan, bahawa isteri
yang baik adalah isteri yang setia terhadap suaminya,
isteri yang baik adalah isteri yang senantiasa
menemani, dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup
baik suka mahupun duka, walaupun seringkali
kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan
yang diberikan kepada isteri, agar tetap berdiri,
bertahan, sepadan dan saling melengkapi serta saling
menyayangi."

"Ku berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti,
bahawa lelaki itu senantiasa berusaha sekuat daya
fikirnya untuk mencari dan menemukan cara agar
keluarganya dapat hidup didalam keluarga bahagia dan
badannya yang terbongkok agar dapat membuktikan,
bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawab terhadap
seluruh keluarganya, senantiasa berusaha mencurahkan
sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya,
kesungguhannya demi kelanjutan hidup keluarganya."

"Ku berikan kepada lelaki tanggungjawab penuh sebagai
pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga (seri /
penyokong ), agar dapat dipergunakan dengan
sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang
dimiliki oleh lelaki, walaupun sebenarnya
tanggungjawab ini adalah amanah di dunia dan akhirat."

Terkejut si anak dari tidurnya dan segera dia berlari,
berlutut dan berdoa hingga menjelang subuh. Setelah
itu dia hampiri bilik ayahnya yang sedang berdoa,
ketika ayahnya berdiri si anak itu menggenggam
dan mencium telapak tangan ayahnya.

"Aku mendengar dan merasakan bebanmu, ayah."

Note: Bila ayah anda masih hidup jangan sia- siakan
kesempatan untuk membuat hatinya gembira. Bila ayah
anda telah tiada, jangan putuskan tali silaturahmi
yang telah dirintisnya dan doakanlah agar Allah selalu
menjaganya dengan sebaik-baiknya. Amin."

Jadi isteri lebih berat rupanya...hahahaha

Mat...mat....

Mat tidak pernah membantu isterinya membuat
kerja-kerja rumah. Malah dia sering bersungut
sendirian kerana telah merasa bosan setiap hari pergi
kerja, sedangkan Nab isterinya hanya tinggal di rumah.
Kalau boleh, dia mahu isterinya tahu betapa penat dan
letihnya dia bekerja setiap hari untuk menanggung
keluarga.

Satu malam ~~~~ Mat berdoa,"Ya Tuhanku. Aku bekerja 8
jam sehari sedangkan isteriku hanya tinggal di rumah
bersama anak-anak. Aku mahu supaya dia tahu betapa
letihnya aku bekerja setiap hari. Tolonglah ya Tuhan,
tukarkanlah aku dan isteriku. Biar aku yang menjadi
isteri untuk sehari sahaja supaya dia pula dapat
merasakan betapa letihnya aku bekerja. Biar aku pula
yang berehat di rumah"

Tuhan Yang Maha Mengetahui telah mengkabulkan
permintaan Mat. Pagi besoknya, ia bangun dari tidur,
dan pastinya sebagai seorang isteri. Bangun saja dari
tidur, dia bergegas ke bilik air, cuc i gigi dan terus
ke dapur menyediakan sarapan untuk suami dan
anak-anak.

Pastu bangunkan anak-anak dan melayan mereka
bersarapan, pada masa yang sama melayan suami
bersarapan. Pastu menghantar suami yang nak pergi
kerja ke pintu, kembali membetulkan baju anak-anak
yang nak ke sekolah dan menyediakan air yang anak-anak
nak bawa ke sekolah.

Pastu panaskan injin kereta dan bergegas hantar
anak-anak ke sekolah. Balik dari sekolah terus ke
pasar untuk membeli ikan dan keperluan dapur yang
lain. Dekat dua jam baru sampai balik ke rumah. Simpan
barang-barang dapur ke dalam almari dapur dan ikan
simpan dulu dalam peti ais. Komdian kutip kain busyuk
untuk dicuci dengan mesin sehingga selesai dan
dijemur. Pastu baru mula memasak untuk anak-anak yang
akan balik sekolah nanti.

Selesai masak, jam dah pukul 12.45 tengahari. Terpaksa
pula bergegas ambil anak dari sekolah. Selesai ambil
anak, beri pula mereka makan sebelum mengatur
anak-anak supaya membuat kerja sekolah. Pastu terpaksa
pula kemas rumah supaya jangan bersepah sangat.
Komdian angkat kain di jemuran. Tiba-tiba anak bongsu
menangis kerana terjatuh. Dah nak kena beri rawatan
dan pujuk supaya tangisan tidak berlarutan.

Dah selesai, kain-kain yang baru diangkat perlu pula
dilipat dan disusun dalam almari. Sedar tak sedar,
waktu Zohor dah tinggal tak berapa minit saja lagi.
Terpaksa bergegas pulak tunaikan Zohor sebelum
tertinggal. Selesai salam, azan Asar kedengaran.
Selesaikan pulak solat Asar sebelum menyambung apa-apa
kerja yang belum siap.

Belum sempat rehat, terpaksa pula balik ke dapur untuk
menyiapan makan malam. Lepas Maghrib, terpaksa layan
suami dan anak-anak makan, pastu cuci pinggan mangkuk,
pastu mandikan anak yang masih kecil, pastu uruskan
supaya anak-anak masuk tidur.... dan macam-macam pastu
lagi. Dekat pukul 11.00 malam barulah semua kerja
rumahtangg a selesai. Badan pun dah longlai lohe...
Bolehlah rasanya nak berehat sikit.

Opps.... belum boleh rehat rupanya. Suami juga mahukan
layanan. Berdosa isteri kalau tak melayani kemahuan
suami. Tambahan pulak malam ni malam Jumaat. Maka
suami dilayani dengan sewajarnya sehinggalah dia
terkulai dua kali lohe dan langsung tertidur.......
tak pasti pukul berapa.

Setelah terjaga sebelum dinihari, Mat segera bangun
dan berdoasemula,"Ya Tuhanku. Barulah kini aku
tahu.... Aku dah tak sanggup lagi jadi isteri. Aku
keluar bekerja seharian pun tak penat macam ni. Ada
juga masa berehat, minum kopi dan berbual dengan
kawan-kawan. Tolonglah kembalikan aku sebagai suami
semula. Tobat aku tak sanggup dah jadi isteri. Salah
sangkaanku selama ini bahawa kerja-kerja isteriku di
rumah begitu mudah. Biarlah isteriku terus di rumah
dan aku keluar bekerja"

Sekonyong-konyong Mat terdengar satu suara ghaib
berkata,"Wahai Mat, kamu bel um boleh kembali menjadi
suami sebab persetubuhanmu malam tadi telah menjadi
benih. Kamu kenalah tunggu 9 bulan 10 hari lagi untuk
melahirkan anak sebelum kamu dapat menjadi suami
kembali...."

Whatttt???... 9 bulan 10 hari???
....Beranaaak???.......Waaaaaa.. tak mo... takmo...
takmmmoooooooo!!!
~~~~~ "Bang, bang... Abangggg... apasal niii.....??"
Sergah satu suara di sisinya.

Mat melompat bangun dari katilnya dan terus memegang
isterinya sambil bertanya,"Nab, Nab kah yang jadi
suami tau abang yang jadi suami??? "Laaaaa... tebiat
apa pulak abang ni. Kan Nab ni pompuan. Tentulah abang
yang jadi suami..... Appa punya lawak pagi-pagi rabun ni....."

Hari tu Mat mengambil cuti emergency dan sehari suntuk
membantu isterinya membuat kerja-kerja rumah.....
Hinggakan seluar kecik dan baju kecik Nab pun habis
Mat kutip basuh... Nab terkedu beghok, terlopong dan
jadi bisu seharian melihat gelagat suaminya.........

Moral cerita : Isteri perlu disayangi dan lindungi
kerana ia adalah anugerah Tuhan yang tidak ternilai